Kuala Lumpur vs Baitulmaqdis

Posted: February 2, 2009 in Uncategorized

 

Pohon Mempelam | 2 February 2009 | 7 Safar 1430

Acapkali kite mendengar tentang perkara-perkara yang semakin hari merasakan
keselamatan diri semakin nipis. Kehuru – haraan di luar negara, dalam
negara, dalam kampung dan diri sendiri tidak boleh di elakkan.

Apa yang huru hara?


Setiap hari kite di duga dan di cabar oleh keadaan sekeliling kite. Sedar
atau tidak, itulah yang menjadi tok guru kite.

Pernah ke kite terfikir tentang situasi yg melanda di negara Palestin ini
adalah satu tanda yang menunjukkan kita kini berada sama seperti negara
Palestin? Sejarah mengajar kita tentang segala-galanya tetapi kita hanya
memandang sebelah mata atau tidak memandang langsung.

Apa kaitan Palestin – Malaysia – Sejarah ??

Palestin
Palestin ialah sebuah negara yang terkenal sejak berabad-abad lamanya.

Baitulmaqdis atau Jerusalam adalah sebuah bandar bertamadun yang disegani dan dicemburui oleh pelbagai pihak.

Tamadun Islam yang berjalan sejak 1100 sebelum masihi, disana berjaya menghasilkan suatu kehidupan yang aman dan
sejahtera.

Ketika itu beribu-ribu orang menetap dan berdagang disana dengan satu
fahaman yang tidak berbelah bagi.

Bangsa dan kaumnya disegani dan menjadi ikutan seluruh alam. Teknologi, ekonomi, pertahanan, pertanian, pembangunan, infrastruktur, struktur politik dan sistem pemerintahannya boleh dikatakan yang terbaik didunia pada ketika itu.

Sebelum lahirnya tamadun yang bersistematik di negara Palestin, kehidupan
disana masih mengamalkan kehidupan yang normal.

Cucuk tanam, pengangkutan, ekonomi berjalan ditahap biasa sebelum datangnya Nabi-Nabi dan Rasul disana.

Kehidupan sosial di Palestine sebelum itu amatlah membimbangkan dan byk
berlakunya zina, rampok merampok, penipuan, pecah belah antara kaum dan sebagainya.

Kekacauan, huru-hara, bunuh membunuh adalah suatu perkara kecil disana
hinggakan penduduk disana sudah sebati dengan mereka walaupun ketakutan menyelubungi kehidupan seharian.

Ditengah-tengah kekacauan di negara tersebut, datangnya seorang Rasul (sila lihat sejarah islam) yang membawa suatu mukjizat yang berjaya menyatu  padukan mereka. Segala bidang yang berjalan disana dirumuskan dengan satu kaedah yang amat berjaya hinggakan menjadi idaman seluruh manusia untuk kesana.

Kaedah tersebut berjalan dengan jayanya selama beratus tahun lamanya.

Bagaimana negara yang bertamadun berabad lamanya tidak dapat bertahan lama?

Malaysia
Malaysia kini ialah sebuah negara yang membangun. Ekonomi, pertanian,
pembangunan, infrastruktur, pendidikan dan sebagainya adalah antara yang
terbaik diantara kumpulan negara ke-3 walaupun hanya 53 tahun berdiri
dengan sendirinya.

Perubahan yang mendadak selepas kemerdekaan dan diterajui  oleh 5 Perdana  Menteri berjaya membawa Malaysia ke mata dunia. Berbagai- bagai cabaran yang ditempuh berjaya harungi.

Berbagai pengiktirafan telah diangkat oleh negara ini. Malah dijadikan idola dan tidak kurangnya juga dicemburui.

Tetapi dari segi dasarnya pelbagai isu berbangkit berjalan sepanjang 53
tahun ini menceritakan tentang isu sosial, sosioekonomi, perdagangan,
kebajikan, pertahanan, politik dan sebagainya.

Walaupun negara ini berlandaskan agama tetapi cabaran yang diterima adalah lebih dari sekadar biasa.


Perundangan Malaysia yang kini berubah-ubah mengikut selera tekak
masing-masing menampakkan kecacatan sistem perlembagaan demokrasi tersebut.


Ia hanya dpt bertahan untuk sementara waktu dan tidak dpt membezakan yang hak dan batil.

Sifat perkauman secara luaran tidak menunjukkan sebarang
provokasi tetapi jika dilihat secara mendalam dikalangan kita, sifat itu
menonjol apabila duduk semeja bersama rakan-rakan menceritakan tentang
persekitaran.

Jgn tipulah kalau tidak pernah menceritakan tentang kaum
lain!

Perbandingan
Tiada banyak beza jika hendak dibandingkan dengan negara Palestin dan
Malaysia cuma sistem yang lancar dan tersusun yang dipraktikkan pada zaman
kegemilangan Palestin itu TELAH berjalan . DAN apakah Malaysia telah
menjalankan sistem itu seperti yang sepatutnya?

Hipokrasi berlaku dari saat  ita melaungkan “Merdeka! Merdeka! Merdeka”,

Hipokrasi berlaku saat Tunku Abdul Rahman menjejakkan kaki di lapangan terbang di Melaka.

Hipokrasi berlaku dari saat kita bercerita tentang perpaduan. Hipokrasi berlaku dari saat kita bangun dari tidur.

“Hmmm.. Banyak persoalan timbul ni. Pening dah aku nak memikirkan. Bih
mcamana nak buat? Ada cara lain ke?”

Oleh itu, tanamlah pohon yang baik di “rumah” korang macam aku tanam
“pohon” mempelam!


Advertisements
Comments
  1. iman says:

    hmmm…artikel yg bagus…tapi kurang mantap…tapi topik ‘hipokrasi’ tu agak menarik…kerana hipokrasi itu pada dasarnya bermaksud munafik…ok go

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s